JALAN2 KE JOGJA, PIKNIK KE DR YAP

By | 19/02/2008

setelah tertunda dengan berbagai macam alasan, akhirnya pada tanggal 18 februari kemaren, jadi juga ke jogja. bukan piknik. tapi ke rumah sakit mata dr yap jogja. bisa dibilang piknik sih. udah lama banget gak ke jawa tengah.
yang ikutan ke jogja adalah, sopir carteran (pak prapto), pdt adi, mas bram, ibu & tentu aku.

emang siapa yang sakit matanya ? ya aku ! dulu udah aku cerita2 di blog versi blogger, bahwa mataku kini yang berfungsi tinggal satu. mata kananku gak bisa melihat jelas karena kena hipertensi, nyerang mata kanan, pembuluh darah di retina pecah dan darah beserta kotorannya menutupi retina. dulu emang udah wira wiri ke karangmenjangan sby (rsu dr soetomo) & ke dr moestijab jl bali sby, tapi kata dr moestijab, gak bisa sembuh karena emang teknologi di indonesia blum ada.
ya sudah, harus diterima kenyataannya. jadi ? aku satu2nya web designer / graphic designer (amatiran) yang bermata satu
aku satu2nya web designer / graphic designer (amatiran) yang bermata satu

berangkat jam 8:30 pagi dengan mubil panther carteran 400rb. nyampe di jogja jam 12an. begitu nyampe, disambut hujan deras. kemudian langsung ke bagian administrasi tuk mendaftar. rs dr yap bangunannya kira2 masih aseli dari jaman belanda, arsitekturnya kental banget nuansa bangunan belanda.

begitu kelar ngurusi administrasi pendaftaran, ibu beli kue2 tuk sarapan pagi. sebenarnya udah jam makan siang. tapi apa daya, bekal makanan semua ada di mobil, terkunci & hujan deras pula. kue2 kecil macam tahu isi, bika ambon, pastel, kroket, arem2 lumayan mahal. per bijinya Rp 1500 – Rp 2000. ukurannya pun mini. ya terpaksalah karena situasi.

kemudian datang panggilan urutan antrian, masuk ke ruang periksa, diterima ama dokter senior yang sudah sepuh. beliau bilang, penyakit mataku ini gak bisa disembuhkan. teknologi di indonesia blum ada. jika ada, itu masih sekedar wacana.
langsung ngedrop deh semua harapan tuk bisa sembuh. ya sudah lah. pasrah aja.

penyakit mataku ini gak bisa disembuhkan. teknologi di indonesia blum ada. jika ada, itu masih sekedar wacana.

langsung nebus resep obat yang harganya mahal pulak. vitamin mata seharga 100rb an lebih. biyuh. begitu langsung kelar, jam 4 langsung cabut pulang. kesian juga pak sopir, pdt adi & mas bram yang harus rela nahan lapar. maap banget ya.
trus, makan siang di mubil, kecuali ibu & pak sopir, pak sopir konon udah maem di kantin. jadi gak bisa bayangin brapa mahalnya harga makanan di situ.

kami makan bekal makanan yang dibawa dari rumah dengan sangat lahap. maklum, sangat sangat sangat kelaperan. menunya ? lalapan ayam bacem.
ibu gak lupa mampir dulu di pusat oleh2 & beli bakpia pathok jogja yang terkenal itu.

di sepanjang perjalanan, pdt adi menghibur & memberikan kekuatan untuk jangan sampai putus asa. jika para dokter2 gak bisa, diserahkan aja ke dokter dari segala dokter. ya, jesus da lord. amin dah.

di daerah ngawi, sekitar jam 8 malem, mampir dulu di rumah makan yang konon terkenal. semua pada letih termasuk pak supir. semua makan dengan menu masing2 yang sudah terhidang. pdt adi mesen plecing kangkung (enak banget gila), ibu pesen ayam goreng, mas bram yang semula nolak maem malem terpaksa menelan nasi goreng, pak supir pesen soto daging & aku pesen menu termurah nasi rawon seharga Rp 8000
nyampe di kampung jam 9 malem-an. udah letih capek & pasrah dengan kenyataan

yo wis lah …. opo jare gusti allah …